Tari Topeng Endel

  10723 kali  

Tari Topeng Endel TegalIndonesia punya banyak ragam budaya tari. Dan Tegal punya salah satu tarian khas. Tari Topeng Endel. Tari Topeng Endel merupakan salah satu jenis tari topeng. Topeng gaya Tegal punya banyak ragam bentuk, paling tidak ada 6 raga gaya Tegal yakni Topeng Endel, Kresna, Panji, Patihan, Lanyapan, Alus dan Kelana.

Topeng  Endel Adalah bentuk topeng wanita dengan kostum endel yang mirip penari Gambyong. Tariannya diiringi gending lancaran ombak banyu laras slendro manyuro. Topeng Kresna bermuka merah jambu dan berambut. Gending pengiringnya adalah lancaran lelenderan naik lancaran praliman. Topeng Panji bermuka menunduk (luruh). Mukanya berwarna putih, berambut mirip tokoh Arjuna. Gending pengiringnya adalah lancaran gunung sari laras slendro patet nem.

Untuk topeng Patihan sendiri memiliki mata khas yang terbuka lebar sebagai wakil dari tokoh Setiati dan Patihan Jawa, berwarna merah tua. Lancaran blendrang laras slendro patet manyuro merupakan gending yang biasa mengiringi topeng patihan. Sementara topeng Lanyapan dan Alus memiliki bentuk wajah yang menunduk (temungkul) dan berkumis. Warna wajah topeng lanyapan alus ini sendiri berwarna kuning gading dan mirip dengan tokoh Bambangan dalam warna kulit purwa. Gending pengiring tari topeng ini adalah lancaran lagon semarangan laras slendro patet nem.
Yang terakhir adalah topeng kelana. Topeng kelana memiliki mata yang terbuka lebar, hidung menengadah ke atas dan panjang. Mulut dan gigi topeng kelana terbuka, bertaring pendek dengan warna wajah merah tua, mirip dengan toko Dasamuka. Sebagai pengiringnya adalah lancaran gonjing truntung laras slendro patet manyuro.

Selain enam topeng diatas, terdapa pula bentuk topeng tambahan yakni Punakawan dan topeng Kelana Yaksa serta beberapa tokoh lain yang biasanya disesuikan dengan kebutuhan cerita tari.

Dari informasi yang dikutip dan dirilis Dewan Kesenian Tegal (DKT), wayang topeng Tegal berada di puncak kejayaan pada tahun 1960-an. Sayangnya, kejayaan wayang topeng Tegal mulai tergusur oleh budaya modern pada tahun 1980-an. Tari topeng Tegalan bisa dipentaskan siang maupun malam hari sesuai permintaan. Pentas topeng biasanya sekitar 3-4 jam dengan diiringi 10 panjak atau pangrawit, seorang sinden, dan seorang dalang.

Tegal khususnya Kabupaten Tegal, memiliki maestro Tari Topel Endel. Yaitu ibu Suwitri, seorang ibu yang lahir dari tahun 1948. Beliau senantiasa menjaga dan merawat Tari Topeng Endel dari semasa beliau muda hingga sekarang. Dan pada tahun 2010 beliau dianugrahi Maestro Tokoh Penari Khas Kabupaten Tegal dari Bupati Tegal.






comments powered by Disqus